• Nutrisantara
  • Posts
  • Membongkar 5 Sisi Gelap dari Intermittent Fasting dan Cara Mengatasinya

Membongkar 5 Sisi Gelap dari Intermittent Fasting dan Cara Mengatasinya

Jadi mikir dua kali mau intermittent fasting.

intermittent-fasting

Sadar gak? Makin lama intermittent fasting makin menjadi pusat perhatian, khususnya dalam beberapa tahun terakhir sebagai cara cepat untuk menurunkan berat badan alias cara jitu jadi kurus.

Namun, apakah itu benar adanya?

Gimana tidak, ide membatasi jadwal makan dan memanfaatkan ritme alami tubuh terdengar begitu menarik di telinga warga Indonesia. Banyak yang rela hanya makan di pagi atau siang hari demi mendapatkan badan yang lebih langsing walaupun dalam kesehariannya mereka merasa tersiksa. Namun ada juga yang melakukan intermitten fasting supaya dibilang anak hits aja yang tetap mau keren walaupun merasa kelaperan sepanjang hari.

Tidak banyak yang tahu bahwa seperti banyak tren kesehatan lainnya, ada sisi gelap yang mengintai di baliknya. Di artikel ini, kita akan membahas aspek-aspek dalam intermitten fasting yang belum banyak dikupas banyak orang yang dapat berdampak negatif pada kesehatan Kamu.

Sebelum lanjut, apa sih intermitten fasting?

Sederhananya adalah berpuasa dari makan dan minum dalam waktu tertentu. Biasanya sebagian besar orang menggunakan metode 18/6 dan 16/8 yang dimana artinya adalah 18 jam berpuasa untuk 6 jam makan dan 16 jam berpuasa untuk 8 jam makan.

Nutrisantara

Yuk sekarang lanjut 5 alasan kenapa intermittent fasting dapat berdampak negatif bagi kesehatan.

Oh No Wow GIF by The Great British Bake Off

Gif by britishbakeoff on Giphy

Kekurangan nutrisi

Banyak yang masih anggap remeh bahwa salah satu kekhawatiran terbesar dengan intermitten fasting adalah potensi kekurangan nutrisi. Ketika Kamu membatasi waktu makan, misalkan hanya pada jam 6 pagi dan 12 siang, Kamu hanya memiliki sedikit waktu untuk mengonsumsi vitamin, mineral, dan makronutrien penting. Ini mengakibatkan Kamu lebih gampang untuk mengalami kekurangan nutrisi penting seperti vitamin C, D, E, dan K, serta kalsium, magnesium, dan seng.

Tanpa perencanaan yang tepat dan pilihan makanan yang baik selama periode makan, kemungkinan besar Kamu akan mengalami kekurangan nutrisi penting bagi tubuh. Efek kekurangan nutrisi ini dapat menyebabkan kelelahan, menurunkan kekebalan tubuh, gangguan fungsi kognitif, dan masalah kesehatan lainnya dari waktu ke waktu.

Tips Mengurangi Resiko Kekurangan Nutrisi:

Pilih makanan yang kaya akan nutrisi selama periode makan Kamu, termasuk buah-buahan, sayuran berdaun hijau, protein tanpa lemak, biji-bijian utuh, dan lemak sehat.

Pertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen vitamin dan mineral, terutama jika Kamu merasa sulit memenuhi kebutuhan nutrisi melalui makanan.

Perhatikan asupan air Kamu dan pastikan Kamu tetap terhidrasi dengan baik selama periode puasa.

Overeating atau makan yang jadi berlebihan

Salah satu dampak negatif intermittent fasting adalah sebagian besar orang akan balas dendam dengan makan yang lebih banyak dari yang seharusnya. Rasa lapar yang luar biasa setelah berjam-jam lamanya berpuasa mendorong mereka untuk makan dalam porsi yang besar karena tidak sanggup menahan godaan untuk memuaskan nafsu makan. Biasanya, makanan tersebut mempunyai banyak kalori yang tidak sehat bagi tubuh. Ini menyebabkan dampak yang tidak diharapkan dapat terjadi, yaitu kenaikan berat badan.

Hah, emang bisa naik berat badan selagi intermittent fasting? Tentu bisa, Pedro! Kalo makan Kamu kaya orang kesurupan, tentu perut buncit Kamu akan semakin jelas terlihat dari jarak 5km.

Siklus antara puasa dan makan berlebihan dapat menciptakan hubungan yang tidak sehat dengan makanan, membuat Kamu merasa malu dan bersalah yang ujung-ujungnya akan mempengaruhi kesehatan mental. Bukannya malah happy, sehat dan kurus, malah menjadi stres, sakit-sakitan, dan bertambah gendut.

Mau begitu?

Tips Mengurangi Makan yang Berlebihan:

Pilih makanan yang mengenyangkan dan rendah kalori, seperti sayuran berair, protein tanpa lemak, dan serat tinggi, untuk membantu Kamu merasa kenyang lebih lama.

Bagi porsi makanan Kamu menjadi beberapa porsi kecil untuk membantu mengendalikan porsi asupan makanan Kamu.

Makan dengan pelan. Ini dapat melatih Kamu untuk merasakan apakah Kamu sudah kenyang atau belum. Jadi, ini dapat membantu Kamu mengontrol nafsu makan supaya tidak berlebihan. Dan juga, perbanyak minum karena air dapat mencegah Kamu untuk tidak makan yang terlalu banyak.

Baca juga:

Gak bisa makan bareng temen

Tidak banyak yang bahas ini bahwa intermittent fasting juga dapat berdampak pada kehidupan sosial Kamu. Gimana tidak, kalo jadwal makan Kamu cuma di pagi/sore hari, bagaimana Kamu bisa makan malam bareng keluarga, pacar, ataupun teman? Makan bersama orang terdekat itu juga penting dan menjadi aspek mendasar dari hubungan sesama manusia.

Apakah Kamu siap kehilangan momen itu? Kami paham ini hanya sementara, namun apakah benar Kamu siap? Coba dipikirkan kembali dengan matang ya. Pastikan supaya Kamu tidak merasa kesepian ketika menjalani intermittent fasting.

Tips untuk tetap bersosialisai selagi intermittent fasting:

Komunikasikan dengan orang-orang terdekat Kamu tentang jadwal puasa Kamu dan cari cara untuk tetap ikut dalam aktivitas sosial tanpa harus berhubungan dengan makan. Ambil waktu makan yang sama dengan keluarga atau teman terdekat.

Belum tentu cocok

Walaupun intermittent fasting memberikan hasil positif bagi beberapa orang, belum tentu itu juga akan berlaku dalam hal yang sama pada Kamu. Tubuh kita memiliki ciri khas yang unik terhadap pola makan yang dipengaruhi oleh faktor seperti genetika, metabolisme, hormon, dan gaya hidup.

Apa yang berhasil pada teman atau influencer favorit Kamu mungkin tidak selalu memberikan manfaat yang sama untuk Kamu. Penting untuk mendengar reaksi tubuh. Daripada ikut-ikutan orang lain, mending Kamu cari gaya hidup yang cocok dengan Kamu yang dapat Kamu lakukan dalam periode waktu yang lebih lama. Gaya hidup yang bikin kamu makin happy daripada perasaan tersiksa karena tidak bisa makan pada jam-jam tertentu.

Tips untuk menangani ketidakcocokan dengan intermittent fasting:

Jangan ragu untuk mengubah atau menyesuaikan jadwal puasa Kamu jika merasa tidak nyaman atau jika tidak memberikan hasil yang diinginkan.

Dengarkan tubuh Kamu dan perhatikan bagaimana reaksinya terhadap intermittent fasting.

Kehilangan masa otot

Sebagai dampak negatif terakhir, intermittent fasting dapat mendorong menyusutnya masa otot tubuh Kamu, terutama jika tidak diimbangi dengan nutrisi dan latihan yang tepat. Selama berpuasa, tubuh Kamu mengalihkan asupan energi ke jaringan otot, ini khususnya terjadi jika Kamu tidak mengonsumsi cukup protein dan latihan beban.

Kehilangan otot tidak hanya dapat memengaruhi kekuatan dan kinerja fisik, tetapi juga memperlambat metabolisme Kamu, membuatnya lebih sulit untuk mempertahankan penurunan berat badan dalam jangka panjang.

Tips mengurangi resiko mengurangnya masa otot:

Pastikan asupan protein Kamu cukup selama periode makan untuk mendukung pertumbuhan dan pemeliharaan otot.

Sertakan latihan beban dan latihan endurance dalam rutinitas olahraga Anda untuk mempertahankan masa otot dan memperkuat tubuh Kamu secara keseluruhan.

Baca juga:

Pesan terakhir

Intermittent fasting mungkin menawarkan beberapa manfaat, tetapi penting untuk melakukannya dengan hati-hati dan mengetahui akan kekurangannya, seperti kekurangan nutrisi, lonjakan makan berlebihan, isolasi sosial, variabilitas individual, dan kehilangan otot adalah beberapa aspek dari sisi gelap Intermittent fasting.

Ingatlah, kesehatan dan kesejahteraan yang sejati itu tidak serta merta bisa diukur dengan timbangan. Dengarkan tubuh Kamu, pastikan untuk mengonsumsi nutrisi seimbang, dan kembangkan kebiasaan yang berkelanjutan yang memberi nutrisi baik bagi tubuh maupun jiwa Kamu.

Join the conversation

or to participate.